Editorial, Guest Column, Resources

Ruang untuk Budaya Rakyat

by admin, 01.07.2010

Oleh Jo Santoso: Pertama adalah bahwa budaya hanya bisa berkembang, atau dikembangkan kalau “Lebensraum” yang diperlukannya tersedia.
Tidak ada budaya bisa berkembang tanpa keterikatan pada tempat atau teritori/ruang dalam arti fisik. Proses perkembangan budaya terjadi di
sebuah tempat dan dilakukan secara bersama oleh sejumlah kelompok masyarakat.
Jadi kalau kita bicara tentang budaya urban yang tradisional, yang non-feodal, maka selama ini kota-kota besar di Indonesia seperti Jakarta tidak pernah memberikan tempat yang memungkinkan perkembangan semacam itu bisa berlangsungi. Memang kita tidak seburuk  Singapura yang membabat habis perkampungan tradisional mereka, dan sekarang secara budaya mati suri, tetapi kitapun tidak pernah secara sadar memberikan ruang bagi munculnya sebuah budaya urban yang berbasis pada pola kehidupan masyarakat kita. Budaya kota yang unggul baru bisa (suatu hari) muncul kalau kita juga menyediakan ruang hidup bagi budaya urban untuk semua lapisan masyarakat, terutama untuk rakyat biasa. Karena kalau budaya rakyatnya tidak bisa berkembang, karena digusur habis seperti di Singapura, sekolah tinggi seni sebanyak apapun tidak bisa menggantikan. Kalau tidak ada budaya rakyat, budaya tinggipun tidak bisa muncul.

Lihat juga Ruang Khalayak dan Kebudayaan serta City Life, from Jakarta to Dakar dan Jakarta Utara


Topics: , | Agent of Change: none

4 Responses to “Ruang untuk Budaya Rakyat”

  1. Retty says:

    Dukungan pemerintah untuk menghidupkan ruang bagi budaya rakyat memang dibutuhkan. http://www.wikimu.com/News/DisplayNews.aspx?id=13451 adalah tulisan kesan-kesan saya setelah berkunjung ke Setu Babakan. Kalau tidak ada bantuan untuk menata pengelolaan tempat ini bisa jadi akhirnya tinggal nama juga…

  2. Hifzani Zweardo says:

    selamat siang, saya mahasiswa arsitektur yang tertarik sekali dengan permasalahan ini dan mempunyai keinginan untuk mengangkat masalah ini ke tugas akhir saya.

    namun, permasalahan yang saya hadapi, saya belum menemukan refrensi-refrensi yang tepat untuk menguatkan argumentasi tentang “budaya membutuhkan suatu tempat untuk berkembang” dan argumentasi tentang “kalau kita bicara tentang budaya urban yang tradisional, yang non-feodal, maka selama ini kota-kota besar di Indonesia seperti Jakarta tidak pernah memberikan tempat yang memungkinkan perkembangan semacam itu bisa berlangsung”.

    apakah saya bisa mendapatkan refrensi-refrensi yang dapat menguatkan argumen-argumen diatas? baik berupa buku atau jurnal-jurnal atau referensi lainnya?

    terima kasih atas perhatian dan bantuannya..

    1. Marco says:

      Rujak Center for Urban Studies punya perpustakaan di Gedung Ranuza Lantai 2, Jalan Timor No. 10, Katalog bisa dilihat di: http://www.rujak.org/library.
      Lihat juga beberapa artikel di http://www.mkusumawijaya.wordpress.com

      1. Marco says:

        Jalan Timor no. 10 di Jakarta Pusat (Menteng).

Leave a Reply